Bangun Brand Ga Harus Langsung Gede

dombadombi

New member
pemula
Susah Bikin Intro, langsung ke cerita sepengalam newbie ini ya para suhu.

Transisi dari Dropshipper (Tipikal Hit n Run) ke Supplier (Nyetok Produk Orang) yang pada akhirnya BRANDING (punya merk sendiri). Kebiasaan Dropshipper, ga repot apa2nya, cuman;
Test produk > Winning > Dapet Duit
Test produk > Gagal > Ganti Produk.
MAU SAMPE KAPAN ?

Pengalaman ane awalnya punya 1 SKU (dulu) dan pada akhirnya (sekarang) sampe punya belasan SKU.

Barang yang ga ada lelapnya, redup di tahun ini, bakalan winning di tahun berikutnya dan berikutnya.

Funneling makin gurih, BUNDLING sana sini. Stok ke kontrol sendiri. Usahain bangun Produk turunan dalam 1 payung (brand).
Produk 1 rumah (Peres Lead dari Kakek sampe ke Cucu)
Produk rumah tangga untuk nenek dan ibu
Produk otomotif untuk kakek dan bapak
Produk Acc Hp untuk Semua keluarga (lebih condong untuk si anak)
Produk Mainan untuk si cucu
Produk Kecantikan untuk si gadis, ibu, serta nenek.

Ga kebayang? Jalanin dulu satu persatu, pilih salah 1 market. Scale Out pake cara diatas.

Perlahan mulai dari bikin HAKI, untuk apa? Biar bisa official store dimana-mana.

Dari pada ngiklan produk orang, mulai bangun kolam sendiri yuk, walaupun BRANDINGNYA dari hal kecil, beli barang di MP, tinggal ditambahin BOX/ Pekejing lainnya dengan nama BRAND Sendiri.
Naek Tingkatnya Ganti Label produknya dengan nama BRAND.

Kan ini ceritanya BANGUN BRAND GA HARUS GEDE, klo mau langsung juga bisa.

Rasain Bedanya Produk kita stok sendiri sama engga.
Iklan MAHAL/ JELEK, inovasi trus di iklannya. Beda sama Ga Nyetok, LANGSUNG GANTI PRODUK.

Rasain SKU banyak di rumah, mikir BUNDLING SANA-SINI. Ini berarti Kamu sudah naek tingkat. Mikir caranya agar barang keluar dari pandangan kita, ngerefresh produk baru, atau paling kerennya Produksi Lagi.

Silakan diskusi di sini !!!
DILARANG post "Mantep Gan, Inspirasi sekali" Kaga perlu, doain aja buat yang posting (Makasih sekali).
Bakalan ada insight jika adanya diskusi. Makasih.

Nb: klo postnya ga baik, silakan di remove ya min.
Iseng2 nulis biar dapet cendol.
 

fatah

New member
pemula
Susah Bikin Intro, langsung ke cerita sepengalam newbie ini ya para suhu.

Transisi dari Dropshipper (Tipikal Hit n Run) ke Supplier (Nyetok Produk Orang) yang pada akhirnya BRANDING (punya merk sendiri). Kebiasaan Dropshipper, ga repot apa2nya, cuman;
Test produk > Winning > Dapet Duit
Test produk > Gagal > Ganti Produk.
MAU SAMPE KAPAN ?

Pengalaman ane awalnya punya 1 SKU (dulu) dan pada akhirnya (sekarang) sampe punya belasan SKU.

Barang yang ga ada lelapnya, redup di tahun ini, bakalan winning di tahun berikutnya dan berikutnya.

Funneling makin gurih, BUNDLING sana sini. Stok ke kontrol sendiri. Usahain bangun Produk turunan dalam 1 payung (brand).
Produk 1 rumah (Peres Lead dari Kakek sampe ke Cucu)
Produk rumah tangga untuk nenek dan ibu
Produk otomotif untuk kakek dan bapak
Produk Acc Hp untuk Semua keluarga (lebih condong untuk si anak)
Produk Mainan untuk si cucu
Produk Kecantikan untuk si gadis, ibu, serta nenek.

Ga kebayang? Jalanin dulu satu persatu, pilih salah 1 market. Scale Out pake cara diatas.

Perlahan mulai dari bikin HAKI, untuk apa? Biar bisa official store dimana-mana.

Dari pada ngiklan produk orang, mulai bangun kolam sendiri yuk, walaupun BRANDINGNYA dari hal kecil, beli barang di MP, tinggal ditambahin BOX/ Pekejing lainnya dengan nama BRAND Sendiri.
Naek Tingkatnya Ganti Label produknya dengan nama BRAND.

Kan ini ceritanya BANGUN BRAND GA HARUS GEDE, klo mau langsung juga bisa.

Rasain Bedanya Produk kita stok sendiri sama engga.
Iklan MAHAL/ JELEK, inovasi trus di iklannya. Beda sama Ga Nyetok, LANGSUNG GANTI PRODUK.

Rasain SKU banyak di rumah, mikir BUNDLING SANA-SINI. Ini berarti Kamu sudah naek tingkat. Mikir caranya agar barang keluar dari pandangan kita, ngerefresh produk baru, atau paling kerennya Produksi Lagi.

Silakan diskusi di sini !!!
DILARANG post "Mantep Gan, Inspirasi sekali" Kaga perlu, doain aja buat yang posting (Makasih sekali).
Bakalan ada insight jika adanya diskusi. Makasih.

Nb: klo postnya ga baik, silakan di remove ya min.
Iseng2 nulis biar dapet cendol.

Menginspirasi sekali bang, nanya donk bang. strateginya gimana untuk ngembangin brand sendiri dilihat dari sisi ads.
misal porsi di FB/IG ads berapa %, Google % dan MP berapa %?
sama objektiffnya apakah selalu conversi? atau awarness juga?

makasih sebelumnya
 

gwecha

New member
pemula
Ini menarik banget sih..
Curhat dikit ya om, dan sekalian kalau ada solusi atau tips and tricks gtu untuk kami yang bangun brand..

Saya mulai fb ads dari produk sendiri, jadi gak tau apa rasanya jadi dropshipper yang hit n run.. Awalnya saya pikir jadi dropshipper itu enak, krna klo produk gak laku, bisa cari produk lain lagi, sedangkan saya yg punya produk, terlanjur produksi (krna testing awal barang laku) lalu tiba2 campaign sepi, ujung2nya boncos.. Segala cara mulai dari gratis ongkir sampe ke bundling sudah dilakukan,, ganti angle iklan dan buat iklan baru (yg pasti gak ada 2 nya karna kita gak comot2 iklan orang) juga sudah di lakukan.. sampe hari ini saya punya 4 SKU, dan terkendala budget untuk testing.. jadi skrg saya hanya iklankan 1 SKU saja..

Nah, apakah ada strategi me-manage campaign/cash flow untuk testing ulang produk kita lagi sampai bisa dapat campaign winning?
atau mungkin ada saran bagaimana me-winningkan sebuah produk? (dengan asumsi kita cuma punya 1 barang yang bener2 harus di habiskan stock nya)

Saya akan menghargai sekali jika ada yang mau menjawab pertanyaan saya.. Terimakasih 😊🙏
 

asadkholys

New member
pemula
Susah Bikin Intro, langsung ke cerita sepengalam newbie ini ya para suhu.

Transisi dari Dropshipper (Tipikal Hit n Run) ke Supplier (Nyetok Produk Orang) yang pada akhirnya BRANDING (punya merk sendiri). Kebiasaan Dropshipper, ga repot apa2nya, cuman;
Test produk > Winning > Dapet Duit
Test produk > Gagal > Ganti Produk.
MAU SAMPE KAPAN ?

Pengalaman ane awalnya punya 1 SKU (dulu) dan pada akhirnya (sekarang) sampe punya belasan SKU.

Barang yang ga ada lelapnya, redup di tahun ini, bakalan winning di tahun berikutnya dan berikutnya.

Funneling makin gurih, BUNDLING sana sini. Stok ke kontrol sendiri. Usahain bangun Produk turunan dalam 1 payung (brand).
Produk 1 rumah (Peres Lead dari Kakek sampe ke Cucu)
Produk rumah tangga untuk nenek dan ibu
Produk otomotif untuk kakek dan bapak
Produk Acc Hp untuk Semua keluarga (lebih condong untuk si anak)
Produk Mainan untuk si cucu
Produk Kecantikan untuk si gadis, ibu, serta nenek.

Ga kebayang? Jalanin dulu satu persatu, pilih salah 1 market. Scale Out pake cara diatas.

Perlahan mulai dari bikin HAKI, untuk apa? Biar bisa official store dimana-mana.

Dari pada ngiklan produk orang, mulai bangun kolam sendiri yuk, walaupun BRANDINGNYA dari hal kecil, beli barang di MP, tinggal ditambahin BOX/ Pekejing lainnya dengan nama BRAND Sendiri.
Naek Tingkatnya Ganti Label produknya dengan nama BRAND.

Kan ini ceritanya BANGUN BRAND GA HARUS GEDE, klo mau langsung juga bisa.

Rasain Bedanya Produk kita stok sendiri sama engga.
Iklan MAHAL/ JELEK, inovasi trus di iklannya. Beda sama Ga Nyetok, LANGSUNG GANTI PRODUK.

Rasain SKU banyak di rumah, mikir BUNDLING SANA-SINI. Ini berarti Kamu sudah naek tingkat. Mikir caranya agar barang keluar dari pandangan kita, ngerefresh produk baru, atau paling kerennya Produksi Lagi.

Silakan diskusi di sini !!!
DILARANG post "Mantep Gan, Inspirasi sekali" Kaga perlu, doain aja buat yang posting (Makasih sekali).
Bakalan ada insight jika adanya diskusi. Makasih.

Nb: klo postnya ga baik, silakan di remove ya min.
Iseng2 nulis biar dapet cendol.
Prosesnya ambil supplier yang dlu di dropship, Trus dibranding, atau langsung buat produk sendiri?
 

dombadombi

New member
pemula
Menginspirasi sekali bang, nanya donk bang. strateginya gimana untuk ngembangin brand sendiri dilihat dari sisi ads.
misal porsi di FB/IG ads berapa %, Google % dan MP berapa %?
sama objektiffnya apakah selalu conversi? atau awarness juga?

makasih sebelumnya
FB/IG ta jadikan 1. porsinya bisa dibilang 90%. 10% nya di MP hanya untuk biar idle aja, sewaktu2 mau digas iklan di MP itu sendiri ga mulai dari 0 lagi.

Maapkan baru bales, gara2 pake DNS jepang, jadi ngaco buat buka2 selain reddit. hahaha
 

dombadombi

New member
pemula
Ini menarik banget sih..
Curhat dikit ya om, dan sekalian kalau ada solusi atau tips and tricks gtu untuk kami yang bangun brand..

Saya mulai fb ads dari produk sendiri, jadi gak tau apa rasanya jadi dropshipper yang hit n run.. Awalnya saya pikir jadi dropshipper itu enak, krna klo produk gak laku, bisa cari produk lain lagi, sedangkan saya yg punya produk, terlanjur produksi (krna testing awal barang laku) lalu tiba2 campaign sepi, ujung2nya boncos.. Segala cara mulai dari gratis ongkir sampe ke bundling sudah dilakukan,, ganti angle iklan dan buat iklan baru (yg pasti gak ada 2 nya karna kita gak comot2 iklan orang) juga sudah di lakukan.. sampe hari ini saya punya 4 SKU, dan terkendala budget untuk testing.. jadi skrg saya hanya iklankan 1 SKU saja..

Nah, apakah ada strategi me-manage campaign/cash flow untuk testing ulang produk kita lagi sampai bisa dapat campaign winning?
atau mungkin ada saran bagaimana me-winningkan sebuah produk? (dengan asumsi kita cuma punya 1 barang yang bener2 harus di habiskan stock nya)

Saya akan menghargai sekali jika ada yang mau menjawab pertanyaan saya.. Terimakasih 😊🙏
Trick bangun brand ga ada om, malah bisa dibilang nihil. Brand nangis darah di awal bahkan sampe tahunan.

sering kok saya boncos di 1 artikel (fashion), misal ada 4 SKU, tapi cuman punya budget hanya untuk 1 SKU, bisa mulai belajar funneling dan mulai bangun databas yang nantinya mulai CRM, saya akhir2 ini ngelola CRM dari total keseluruhan Cust. yang pernah beli, retensionnya begitu diblast penawaran barang baru, Allhamdullilah nyangkut aja.

emang susah jika itu brand kita dan cuman kita yang mainin, ga semassive barang2 toped yg di iklanin bareng2. Tantanggannya disitu, kita makin creative di segi kampanye marketingnya.

untuk kasus yang ini:

(dengan asumsi kita cuma punya 1 barang yang bener2 harus di habiskan stock nya).

Klo saya jual HPP atau dibwh harga HPP, yang penting bisa refresh SKU atau kosongkan gudang dengan produk baru, untungnya dari SKU yang lain, saling subsidi silang.
 

dombadombi

New member
pemula
Prosesnya ambil supplier yang dlu di dropship, Trus dibranding, atau langsung buat produk sendiri?
ini bisa, dengan nambahkan pekejing yang bagus juga bisa. Naik tingkatnya langsung rekanan dengan pabrik tapi dengan modal dulu. naik tingkatnya lagi, si pabrik tsb yang modalin. dan naik tingkatnya lagi, sudah ada investor yang modalin kampanye marketingnya.

Si yang punya Brand bahagia. End. Makasih wkwkwkw
 

Tama

New member
pemula
Trick bangun brand ga ada om, malah bisa dibilang nihil. Brand nangis darah di awal bahkan sampe tahunan.

sering kok saya boncos di 1 artikel (fashion), misal ada 4 SKU, tapi cuman punya budget hanya untuk 1 SKU, bisa mulai belajar funneling dan mulai bangun databas yang nantinya mulai CRM, saya akhir2 ini ngelola CRM dari total keseluruhan Cust. yang pernah beli, retensionnya begitu diblast penawaran barang baru, Allhamdullilah nyangkut aja.

emang susah jika itu brand kita dan cuman kita yang mainin, ga semassive barang2 toped yg di iklanin bareng2. Tantanggannya disitu, kita makin creative di segi kampanye marketingnya.

untuk kasus yang ini:

(dengan asumsi kita cuma punya 1 barang yang bener2 harus di habiskan stock nya).

Klo saya jual HPP atau dibwh harga HPP, yang penting bisa refresh SKU atau kosongkan gudang dengan produk baru, untungnya dari SKU yang lain, saling subsidi silang.
Mohon izin , apa boleh klo barang mas nya di dropshipin ?
 

dombadombi

New member
pemula
Mohon izin , apa boleh klo barang mas nya di dropshipin ?
Untuk yang mana om ? klo untuk yang brand fashion bisa om, tapi stoknya masih blom melimpah ruah.

klo untuk produk2 toped, maaf ga bisa om, takut. takut ga kebagian stok om nya, karena perputarannya klo lg cepet ya cepet, klo lagi apek ya paling idle.

omnya fokus di niche apa om ?
 

adrian

New member
pemula
Mau tanya om hehehe.
Kalau barang yang udah ada pekejingnya lalu kita pekejing ulang itu masalah ga ya ? hehehe maaf nubi
 

dombadombi

New member
pemula
Mau tanya om hehehe.
Kalau barang yang udah ada pekejingnya lalu kita pekejing ulang itu masalah ga ya ? hehehe maaf nubi
klo brand tembakan dari supplier non lokal (misal china), biasanya boleh, tinggal tanya suppliernya.
klo dilokal rada susah.
 
Top